Koleksi

Minyak pati Mencegah Salmonella pada Ayam

Minyak pati Mencegah Salmonella pada Ayam



Dengan iStockphoto / Thinkstock
Para penyelidik mendapati bahawa menambahkan campuran minyak pati ke dalam air ayam lebih berkesan untuk mencegah salmonella daripada menambahkan asid laktik atau memberikan vaksinasi atau probiotik.

Minyak dan air mungkin tidak bercampur, tetapi kajian University of Georgia mendapati bahawa memberi makan ayam campuran minyak nabati di dalam air minuman mereka dapat membantu mencegah pencemaran salmonella sebelum daging sampai ke meja makan atau kedai runcit. Salmonella adalah bakteria yang menyebabkan kira-kira 1 juta kes penyakit bawaan makanan di Amerika Syarikat setiap tahun, kata Walid Alali, seorang saintis keselamatan makanan dengan Pusat Keselamatan Makanan UGA di Griffin, Ga.

"Setiap tahun sekitar 20,000 orang akan pergi ke hospital dan hampir 400 orang akan mati akibat salmonellosis," kata Alali.

Biasanya, gejala berlangsung empat hingga tujuh hari, dan kebanyakan orang pulih tanpa rawatan; namun, salmonella boleh menyebabkan penyakit yang lebih serius kepada orang dewasa yang lebih tua, bayi dan mereka yang mempunyai penyakit kronik. Unggas adalah sumber salmonellosis yang biasa, seperti telur, kubis mentah dan jus yang tidak dipasteurisasi, tetapi memasak dan pasteurisasi yang betul membunuh salmonella. Wabak besar pada tahun 2011 dikaitkan dengan kalkun darat yang menjangkiti 136 orang di 34 negeri. Pada tahun 2009, hampir 400 orang di 42 negeri yang sakit jatuh mentega kacang yang tercemar.

Karya Alali memfokuskan diri untuk mengawal bakteria berbahaya dalam usaha mengurangkan penyakit manusia.

Dalam kajiannya, yang diterbitkan dalam edisi Oktober Kawalan Makanan, dia menguji keberkesanan menambahkan campuran minyak ke sumber air unggas. Produk, Mix-Oil, adalah campuran minyak pati yang sangat pekat dari thyme, eucalyptol dan oregano yang dikembangkan oleh syarikat Itali Animal Wellness Products. Mix-Oil telah berada di pasaran sejak tahun 2004 dan digunakan untuk semua spesies haiwan, termasuk ikan yang dibesarkan secara komersial.

“Ekstrak ini berasal dari bahan tanaman, dan memiliki kualitas antibakteri. Mereka mempunyai kemampuan untuk membunuh patogen - kita hanya harus membuat campuran yang tepat, ”kata presiden AWP Paolo Cristofori.

Di sebuah ladang di Athens, Ga., Alali membandingkan Campuran Minyak dengan dua asid organik yang digunakan secara tradisional dalam industri unggas untuk mengurangkan jumlah salmonella yang dibawa oleh ayam. Pada masa ini petani mengawal salmonella di kawanan mereka dengan memberikan vaksinasi dan probiotik dan dengan menambahkan asid ke dalam air minuman mereka, kata Alali. Kajian UGA mendapati ayam yang diberi makan Mix-Oil di dalam air mereka mempunyai kenaikan berat badan yang lebih tinggi, kadar penukaran makanan yang lebih rendah dan kadar kematian yang lebih rendah. Mereka juga meminum air sebanyak yang mereka lakukan sebelum rejimen Campuran Minyak dan lebih banyak air daripada ayam yang diberi asam laktat untuk mencegah salmonella.

"Ayam mengkonsumsi lebih sedikit air apabila salah satu asid organik, asid laktik, digunakan kerana mereka tidak menyukai rasanya," kata Alali. "Ia juga dapat mengobarkan usus ayam dan, dari masa ke masa, ia dapat merosakkan saluran air ladang."

Mix-Oil mengurangkan pencemaran salmonella pada ayam serta asid laktik dan peningkatan prestasi ayam, katanya.

Salmonella biasanya terkumpul dalam dua organ ayam: tanaman dan ceca. Tanaman ini terletak di dasar kerongkongan dan ceca adalah bahagian usus besar. Kajian UGA juga melihat frekuensi salmonella pada organ-organ ini. Tidak banyak salmonella pada tanaman kawanan ayam yang menggunakan Mix-Oil, tetapi kadarnya tetap tidak berubah di ceca.

Dalam kajian kedua, Alali mencari tahap kepekatan Campuran Minyak yang terbaik. "Penumpuan bermaksud wang, dan berapa banyak yang anda hasilkan akan mengakibatkan kos kepada petani," katanya. "Pengeluar unggas selalu prihatin tentang bagaimana rawatan mempengaruhi burung mereka dan berapa harganya."

Projek penyelidikan UGA menunjukkan Mix-Oil berharga sekitar $ 500 per 20,000 ekor ayam untuk mengawal salmonella pada ayam dan meningkatkan prestasi. Seterusnya, para penyelidik akan menguji Campuran Minyak di ladang unggas komersial.

"Kami telah membuktikan konsepnya, sekarang kami harus membawanya ke tahap komersial dan melihat bagaimana performanya di ladang yang sebenarnya," kata Alali. "Kami berusaha mengendalikan salmonella dalam industri unggas baik di tingkat prapenanaman, di ladang dan di kilang pemprosesan. Inilah yang kita panggil kawalan ladang-ke-garpu. Industri ini menjalankan tugasnya dan peniaga dan pengguna mengawal apa yang berlaku selepas itu.


Tonton videonya: Presentasi Metpen (Oktober 2021).