Maklumat

Membezakan Minyak Zaitun Tulen dari Penipu

Membezakan Minyak Zaitun Tulen dari Penipu



Dengan iStockphoto / Thinkstock
Selalunya minyak zaitun yang dilabel sebagai "tulen" dicampurkan dengan jenis minyak lain, tetapi ujian baru yang dikembangkan oleh USDA membolehkan para saintis membezakan perbezaannya.

Kerana sebahagian besar minyak zaitun yang dimakan di A.S. diimport, penanam dan pemproses zaitun domestik mempunyai persaingan yang sengit. Memastikan sebotol minyak zaitun tulen sesuai dengan labelnya - tidak dicampurkan dengan minyak lain, seperti kanola atau bunga matahari - menjadi perhatian utama kumpulan pengeluar ini, serta para koki dan peruncit yang mereka layani.

Ahli kimia USDA Talwinder Kahlon telah membantu mengembangkan kaedah untuk menguji dan menganalisis minyak zaitun untuk tujuan kawalan kualiti. Dengan menggunakan teknologi reaksi berantai polimerase (PCR) untuk membandingkan DNA zaitun dengan DNA kanola dan bunga matahari, Kahlon dapat membantu mengenal pasti minyak zaitun tulen dari minyak campuran, yang sering tidak dinyatakan pada label.

Ujian Kahlon memberi tumpuan kepada kawasan utama dua gen, matK dan psbA-trnH, yang berlaku secara meluas di seluruh alam, termasuk di tanaman zaitun, kanola dan bunga matahari. Urutan DNA kawasan tertentu dari dua gen ini memberikan asas perbandingan yang boleh dipercayai, catatan Kahlon, dan dapat digunakan untuk mengesan kehadiran minyak bukan zaitun pada kepekatan 5 peratus atau lebih tinggi.

Walaupun menggunakan teknologi PCR untuk mengesan DNA tumbuhan tertentu dalam minyak zaitun bukanlah perkara baru, pendekatan pasukan ini menawarkan beberapa peningkatan. Contohnya, "kod bar DNA" zaitun, kanola dan bunga matahari yang dikembangkan oleh para saintis untuk membandingkan DNA tumbuhan ini tidak berdasarkan pada satu pohon zaitun, bunga matahari atau tanaman canola. Sebaliknya, setiap kod bar adalah komposit perwakilan yang luas, yang dikenali sebagai "DNA konsensus."

Analisis lain, yang dikembangkan oleh ahli kimia USDA Jiann-Tsyh (Ken) Lin, didasarkan pada spektrometri pengionan massa elektrospray (ESI-MS), yang membolehkan para saintis mengumpulkan maklumat mengenai variasi trigliserida tertentu yang terdapat dalam minyak zaitun. Trigliserida zaitun terdiri daripada asid lemak, dan ujian ini membolehkan para saintis memeriksa trigliserida tertentu, yang disebut regioisomer, untuk menentukan sama ada sampel mengandungi minyak yang tidak didedahkan.

Nilai ESI-MS untuk menganalisis asid lemak tumbuhan telah diakui sejak sekurang-kurangnya tahun 1994, tetapi protokol ESI-MS Lin membantu menjadikan aplikasi ini lebih mudah. Dia mengembangkan protokol untuk penyelidikannya dengan kastor, sebuah kilang yang menghasilkan minyak industri berkualiti tinggi yang tidak dapat dimakan. Kira-kira enam tahun yang lalu, dia memilih minyak zaitun sebagai model untuk menguji analisisnya.

Kedua-dua saintis ini bekerja di Pusat Penyelidikan Wilayah Barat USDA Agricultural Research Service di Albany, Calif.

Baca lebih lanjut mengenai penyelidikan ini pada terbitan Mei / Jun 2013 Penyelidikan Pertanian majalah.

Teg minyak, USDA


Tonton videonya: CIRI KHUSUS MINYAK ZAITUN TERBAIK YANG DISEBUT DALAM AL QURAN - USTAZ ROZIE (Oktober 2021).