Koleksi

Diari Kelas: Berkebun Sayur Jatuh

Diari Kelas: Berkebun Sayur Jatuh

Oleh Karen Keb Acevedo

Ketibaan Ahad: Di Jalan Lagi
Semasa saya melakukan pergerakan selekoh di lebuh raya 68 dalam perjalanan dari Lexington, Ky., Ke Brasstown, N.C., saya penuh dengan penantian selama seminggu di John C. Campbell Folk School untuk saya.

Cuaca akhir musim panas panas dan lembap, dan tumbuh-tumbuhan di sekeliling saya semakin merudum musim ini. Ini adalah keadaan yang sempurna untuk mula memikirkan berkebun sayur jatuh. Baca Senarai Perkara Yang Harus Dilakukan di Taman Sayuran Jatuh Karen >>

Isnin: Lay of the Land
Hari penuh pertama di kelas saya menjelang dan saya bangun lebih awal ke Morningsong (perhimpunan untuk memulakan setiap hari dengan muzik, nyanyian dan sejarah) dengan Jan Davidson, pengarah Folk School, untuk mendengarnya menenun sejarah sekolah dalam Appalachian sejati fesyen.

Di tengah-tengah anekdotnya yang lucu dan teknik penceritaan yang mahir, saya mendengar dengan kuat dan jelas mesejnya mengenai Sekolah Rakyat: Misinya adalah untuk mengajar pelajar seni tradisional Appalachia dalam persekitaran yang benar-benar tidak kompetitif dan menyokong.

Ini menetapkan nada selama seminggu dan meletakkan saya di jalan yang ditentukan.

Selepas sarapan oatmeal, buah dan jus yang enak, saya berjalan ke studio memasak di Davidson Hall, tempat kelas kami berada selama seminggu.

Akhir Ogos di bahagian barat laut Carolina indah untuk dilihat, tetapi menyedihkan untuk dirasakan: panas terik dan kelembapan yang tinggi. Lega kerana mempunyai bilik berhawa dingin untuk melarikan diri sepanjang hari.

Tenaga pengajar kami, Frances Juhlin, seorang tukang kebun pasar organik di Murphy, N.C. yang berdekatan, memulakan dengan memberi kami gambaran keseluruhan minggu ini dan apa yang kami harapkan untuk keluar dari kelas.

Saya ingin belajar tentang berkebun hingga musim gugur dan bahkan musim sejuk, jika boleh, untuk meningkatkan kemampuan diri, jadi saya gembira mengetahui bahawa pada akhir minggu, saya dapat menambahkan pengetahuan ini ke dalam repertoar saya.

Semua lapan anggota kelas menuju ke bukit curam di belakang Davidson menuju rumah hijau Folk School, di mana kami diberi bekalan selama seminggu — dua dulang APS (dulang Sistem Penanaman Lanjutan, tersedia dari Gardener's Supply; 888-833-1412;) dan beberapa periuk kitar semula untuk pemindahan.

Juhlin mengarahkan kelas teknik yang baik untuk mencampurkan tanah dan kami bertabur untuk menanam benih hijau Asia, selada, arugula dan ketumbar - semua percambah cepat sehingga kelas dapat memperoleh kepuasan segera!

Setelah menyiram dulang dengan botol sabun pinggan mangkuk kami yang dikitar semula (petua dari ibu Juhlin) untuk mengelakkan daripada mengganggu benih yang baru ditanam, kami melihat katil taman sekolah dan mengetahui sedikit tentang kerosakan perosak dan kawalan organik.

Selepas makan tengah hari musim panas salad Cobb dan ais krim coklat yang menyegarkan, kami bertemu semula di studio memasak berhawa dingin untuk membincangkan jenis tanaman musim gugur dan musim sejuk dan petua tumbuh.

Juhlin memberikan kami katalog benih organik terbaik kepada kami masing-masing supaya kami dapat menentukan apa yang ingin kami tanam ketika kami pulang ke rumah.

Kami dapat meminta nasihatnya mengenai varieti, teknik organik dan persediaan. Kami kembali ke rumah hijau untuk penyiraman terakhir biji kami dan ditangguhkan untuk hari itu.

Saya menikmati sedikit waktu rehat antara kelas dan makan malam dengan tidur siang yang singkat!

Dewan makan penuh sesak pada malam itu kerana para pelajar yang teruja membincangkan hari pertama kelas mereka. Lasagna sayur-sayuran, salad (terbuat dari hasil dari taman Folk School) dan roti zaitun legenda (kegemaran pelajar) disajikan.

Sidenote: The Folk School menyajikan makanan yang lazat, tetapi jika anda mempunyai keperluan diet khusus (vegetarian, rendah lemak, bebas gluten, rendah garam, dll.), Ada persiapan khas untuk anda, serta bar salad yang indah yang terdapat di setiap hidangan. Anda tidak akan pernah pergi dari dewan makan lapar atau tidak berpuas hati!

Saya senang bertemu dengan orang-orang dari seluruh negara, dari semua peringkat umur, dengan siapa saya mempunyai sekurang-kurangnya satu kesamaan: cinta untuk belajar dan membuat karya. Kesamaan inilah yang benar-benar mengikat pelajar selama seminggu dan persahabatan dapat dirasakan.

Kegiatan malam berbeza sepanjang minggu, tetapi hari Isnin adalah istimewa — cerita rakyat dan muzik rakyat di Keith House dengan Anne Lough di dulcimer (gunung dan dipalu) dan autoharp.

© Keather Weideman

Menggali
Untuk melihat pelbagai kelas yang terdapat di John C. Campbell Folk School, lawati mereka di www.folkschool.org

Muzik dan cerita Lough jauh lebih menghiburkan daripada apa-apa di televisyen; itu membuat saya rindu pada hari keluarga duduk di sekitar api, bercerita dan menikmati kedamaian semuanya.

Selepas itu, ketika saya berjalan kembali ke bilik saya di Log House di atas jalan setapak yang menyala, saya mengambil beberapa saat untuk mendengar dan merenung. Ketika jangkrik menyanyikan lagu musim panas mereka dan udara gunung yang segar memenuhi paru-paru saya, saya gembira.

Selasa: Mengotori Tangan Kita
Hari ini adalah hari untuk menggali dan menanam - memindahkannya. Juhlin telah memulakan sebilangan besar biji pada minggu-minggu sebelumnya untuk kami menanam ke kebun Folk School, jadi mereka sekarang sudah siap untuk pergi ke tanah.

Kami memulakan dengan pelajaran pendek mengenai rototilling dengan penjaga taman Tom Doornbos, kemudian kami berpecah menjadi beberapa kumpulan yang ditugaskan untuk tempat tidur kebun yang berbeza.

Kami mentransplantasikan collard, adas dan sayur-sayuran Asia, dan bayam dan arugula langsung. Setelah menyiram dengan teliti dan teliti, kami menyalurkan transplantasi dengan jerami.

Walaupun pemindahan pada musim panas tidak disarankan, Juhlin mengakui bahawa kami tidak mempunyai pilihan lain pada minggu itu dan terus maju dengan tugas yang ada.

Juhlin menginstruksikan kami mengenai penggunaan penutup baris terapung - kunci untuk berkebun jatuh - dan kami menutupi tempat tidur bayam dan arugula yang baru disemai, dan mengamankannya dengan pin besar.

Petang itu, satu lagi makanan istimewa ada di kedai: muzik langsung dan tarian kontra di Keith House bersama Bob Dalsemer. Bentuk moden tradisi tarian berusia berabad-abad ini melibatkan kumpulan pasangan dalam dua garis panjang.

Saya sejak itu mengetahui bahawa setiap hari Selasa adalah malam Contra Dance di sekolah dan orang tempatan dijemput untuk mengambil bahagian, menambah bilangan rakan tarian yang ada dan membuat acara komuniti yang menarik.

Rabu: Bertahan dari Panas
Pada hari bonggol ini, saya memutuskan bahawa saya cukup rehat untuk pergi berjalan-jalan pada waktu pagi dengan burung dan bunga pada jam 7:15 bersama naturalis Bill dan Janice Bolte.

Semasa pagi yang berkabus, kami berjalan menyusuri jalan-jalan yang mengelilingi sekolah dan memerhatikan pelbagai tumbuh-tumbuhan dan burung, yang ditunjukkan oleh Boltes.

Selepas Morningsong dan sarapan, saya menuju ke rumah hijau untuk memulakan hari lain di taman Folk School. Lebih banyak transplantasi ada dalam agenda, jadi kami berpisah menjadi beberapa kumpulan dan meletakkan brokoli, collard dan frisée ke tempat tidur yang baru ditanam. Penyiraman dan mulsa yang teliti selesai pada waktu pagi.

Selepas makan tengah hari, kami keluar ke kebun sekali lagi untuk mengetahui sedikit tentang tomato pusaka dan varieti yang tumbuh di sana. Kami dijemput untuk memetik buah-buahan yang sudah matang dari pokok anggur dan merasakannya di sana — sungguh menggembirakan!

Pada ketika itu, kita semua mempunyai cukup panas untuk seharian sehingga kita kembali ke dapur yang sejuk untuk membincangkan rumah hijau.

Aktiviti pada malam itu adalah demonstrasi pandai besi yang menghiburkan di Whitaker Blacksmith Studio oleh pengajar Greg Price.

Khamis: Lawatan Lapangan
Pada hari ini, kami pergi ke Candy Mountain Farm, ladang pengajar dan suaminya, Stephen, di Murphy, N.C., sekitar 30 minit perjalanan dengan kereta.

Kami mengadakan lawatan ke ladang hijau yang subur dan mengintip semua tanaman organik yang dihasilkan untuk pasar tani di kawasan ini. Frances dan Stephen berkongsi banyak petua untuk menanam tanaman tertentu, seperti seledri dan tomato rumah hijau yang belum dipotong, dan membincangkan kebaikan pertanian secara organik dan lestari secara kecil-kecilan (sekitar dua ekar ditanam di tanaman di Candy Mountain).

Blue Heeler mereka, Kino, berlumba-lumba di sekitar ladang, mengambil pelbagai mainan kerana kami dengan badan yang mampu memilih sayur sawi, bercerita "seperti tukang kebun tua," kami bergurau.

Juhlins menyediakan makan tengah hari yang enak untuk kami di geladak mereka dan kami berehat setelah kerja seharian selesai.

Kembali ke Sekolah Rakyat, aktiviti pada malam itu adalah bacaan asli oleh kelas bercerita.

Jumaat: Berry Good Time
Untuk hari terakhir kelas kami, kami meneruskan lawatan lapangan ke ladang raspberry Karen Hurtubise yang berdekatan, di mana dia bercakap dengan kami mengenai asas-asas pertumbuhan berry di halaman belakang.

Kami belajar bahawa itu tidak semudah yang dilihat dan, walaupun semua persiapan dan amalan baik anda, kadang-kadang tanaman tidak menjadi kenyataan. Pada ketika ini, itu satu perkara yang kita semua faham!

Hari terakhir kelas Folk School selalu diakhiri dengan Pameran Pelajar.

Sebagai kelas berkebun, kami sedikit bingung dengan apa yang "dipamerkan." Kami mempunyai dulang dengan anak benih kecil yang muncul, periuk plastik dengan arugula dan ketumbar, dan banyak pakaian dan sarung tangan kotor, berkeringat - tidak ada yang indah atau layak untuk pameran!

Kami mengumpulkan beberapa boneka sayur-sayuran dan beberapa pilihan segar dari kebun, dan memanggilnya seminggu.

Sangat menginspirasi untuk melihat semua karya berkualiti yang dilakukan oleh rakan-rakan saya pada minggu itu - bakul, perhiasan enamel, selimut, meja kayu halus, ukiran kayu, gerbang buatan tangan dan karya seni konkrit.

Minggu ini diakhiri dengan konsert di bangsal festival oleh sebuah kumpulan bernama "Old Enough to Know Better." Lagu-lagu mereka digambarkan sebagai "folk, doo-wop, lagu-lagu pop Cina dan banyak lagi" —lektik, tetapi mati untuk tayangan.

Ini adalah cara terbaik untuk berhenti dari minggu ini, mengenang kembali dengan rakan baru, dan menukar nombor dan alamat ... dan berjanji untuk terus berhubung.

Sabtu: Homebound
Setelah sarapan pagi yang enak di ruang makan, berlama-lama selama mungkin dan tidak mahu pengalaman itu berakhir, saya mengucapkan selamat tinggal dan melangkah ke rumah.

Saya mempunyai masa selama lima jam untuk memikirkan selama seminggu dan memikirkan masa yang baik dan semua yang telah saya pelajari. Saya tidak sabar untuk pulang, online dan mula merancang kebun sayur jatuh untuk pertama kalinya.

Saya merasakan bahawa saya telah meningkatkan kemampuan diri saya dan saya tahu bahawa tidak akan jatuh lagi tanpa sedikit yang ditanam di kebun.

Mengenai Pengarang Karen Keb Acevedo adalah ketua editor Ladang Hobi, Rumah Ladang Hobi dan juga Siri Pertanian Popular, berpangkalan di Lexington, Ky.


Tonton videonya: tutorial menanam sayur (Disember 2021).