Menarik

Tempat Makan di Kolej Menghidupkan Segera

Tempat Makan di Kolej Menghidupkan Segera


Dengan hormat University of Kansas / Shant Thomas

Program Farm-to-Cart memberi peluang kepada pelajar di University of Kansas untuk membeli hasil segar dari ladang tempatan.

Ketika pelajar di University of Kansas pulang untuk makan malam Thanksgiving tahun ini, mungkin ramai yang makan makanan yang lebih teruk daripada yang mereka lakukan di sekolah. Di bandar kolej Lawrence, Kan., Sudah lama berlalu adalah hari-hari mahasiswa dan mahasiswi yang hanya bergantung pada makanan ringan yang terlalu banyak diproses. Pasti, pelajar masih boleh memilih dari pilihan makanan khas kolej — apa itu kesatuan pelajar tanpa sedikit pizza? — Yang lebih sihat juga tersedia, berkat program Farm-to-Cart KU.

Dilancarkan pada bulan Jun 2010, program Farm-to-Cart melakukan apa yang dikatakannya: Ia menyediakan makanan tempatan yang segar di ladang di gerai makanan seperti kawasan pasar raya KU yang disebut The Market.

"Kami mempunyai pembelian tempatan sebagai salah satu tujuan kami dalam rancangan strategi kami selama beberapa tahun terakhir," kata Nona Golledge, pengarah perkhidmatan makan KU. "Dan salah satu tujuan kami untuk tahun ini adalah untuk menerapkan program farm-to-cart, mulai lambat, dan melihat seberapa baik penerimaannya di kampus."

Kerana musim pertumbuhan yang sukar dan fakta bahawa banyak pelajar dan fakulti telah pergi untuk musim panas, program ini memang bermula dengan perlahan. Namun, Golledge mengatakan bahawa melaksanakannya sangat mudah. Penjual makanan utama universiti, Sysco, sudah bekerjasama dengan pembekal Good Natured Family Farms, sebuah pakatan dengan lebih daripada 100 ladang keluarga di Midwest yang mengesahkan dan mengedarkan makanan bebas racun perosak yang ditanam di seluruh negeri di Kansas dan Missouri dengan labelnya.

"Kami sangat gembira ketika kami mengetahui bahawa mereka mempunyai perkongsian itu," kata Golledge. "Mereka disahkan GAP [Amalan Pertanian Baik]. Kami ingin memastikan makanan yang datang kepada kami dari sumber tempatan akan selamat. "

Pada mulanya, barang-barang di troli hanya tersedia pada hari Isnin dan Rabu dan terhad kepada timun dari ladang di Rich Hill, Mo., dan tomato pusaka dari ladang di Stanberry, Mo. Sekarang, kereta itu dibuka setiap hari dan telah menjual labu, epal, selada daun merah dan banyak lagi. Ketika musim menuai berakhir dan tanah membeku, gerobak akan membawa barang-barang lain yang disiapkan secara tempatan, seperti madu, sehingga dapat dibuka sepanjang tahun.

"Kami berharap ini benar-benar mulai berkembang pada musim pertumbuhan berikutnya, dan kami mencari penempatan di kampus pusat atau memasang lebih banyak paparan." Kata Golledge. Seperti mana-mana produk, dia menekankan bahawa untuk berjaya, pemasaran adalah kunci.

"Ketika kami benar-benar ingin mempromosikan apel dan labu, kami menarik kereta ke pusat kawasan food court dan penjualannya meningkat dengan pesat," katanya. "Penempatan kereta sangat penting."

Walaupun kereta itu belum habis dijual, Golledge mengatakan bahawa ini adalah jalan yang baik untuk mendidik kampus tentang membeli produk tempatan. Walaupun tidak ada pelajar KU yang dapat kami sampaikan untuk artikel ini yang pernah mengunjungi gerobak, mereka semua pernah mendengarnya, dan untuk Golledge, itu adalah separuh pertempuran.

"Ini adalah jalan bagi pengguna kami untuk dapat membeli hasil yang lebih segar. Tetapi ia juga membantu mendidik dan memberi kesedaran tentang membeli secara tempatan, ”katanya.

Sesuai dengan idea kelestarian, barang-barang yang tidak laku semasa perdana digunakan dalam sup dan di salad bar. Dan taman atas bumbung kesatuan menyediakan ramuan untuk program katering universiti.

Golledge juga berharap dapat menambahkan lebih banyak produk tempatan ke dalam makanan yang disediakan untuk tempat makan kediaman, serta perkhidmatan dan restoran katering universiti. Pada masa ini, kira-kira 15 peratus daripada 22 lokasi makan di kampus menggunakan atau menyediakan produk tempatan, termasuk kopi. Matlamatnya adalah untuk meningkatkan jumlah itu sebanyak 25 peratus. Memandangkan perkhidmatan makan KU menyediakan hampir 10,000 makanan sehari (kediaman dan runcit), itulah jumlah yang masuk akal untuk universiti sekarang.

"Sukar bagi petani tempatan untuk menyediakan semua hasil yang kami perlukan," kata Golledge. "Oleh itu, kami melihatnya sebagai kemajuan dan setiap tahun menambahkan apa yang kami dapat untuk operasi kami apabila masuk akal dari segi kewangan untuk menambahkannya."

Tags kolej, perkhidmatan makan, program farm to cart, hasil segar, ladang tempatan, makanan tempatan, pelajar, University of Kansas


Tonton videonya: INSTALASI u0026 TUTORIAL PERLENGKAPAN HOTEL, RESTO, CAFE Di Petit Boutique Hotel, Solo (Disember 2021).