Maklumat

Soalan Pembakaran: Bagaimana Anda Seimbangkan Pertanian dan Ekologi?

Soalan Pembakaran: Bagaimana Anda Seimbangkan Pertanian dan Ekologi?

Catatan Editor:"Pertanyaan Membakar" melihat secara mendalam masalah butang panas yang dihadapi para petani hari ini. Idea-idea yang dinyatakan di sini bukanlah pendapat Hobby Farms, tetapi mengenai individu petani dan penyokong makanan yang berakar pada gerakan makanan tempatan. Sekiranya anda mempunyai pemikiran atau pendapat mengenai apa yang dinyatakan di sini, sila sumbangkannya dalam komen di bawah. Kami juga ingin mendengar daripada anda!

Perbualan yang memberi inspirasi dengan salah seorang pelajar kelas 7 saya seperti ini:


"Cik. Lebih malas! Saya tahu apa yang saya mahukan projek sains saya! "

"Oh, benarkah?"

"Saya akan membuat penyangga sungai dan memulihkan ekologi aliran di ladang nenek saya. Dia memelihara ternak sekitar 500 ekar, dan mereka mencemari sungai dan mengikis tebing. "

"Oh, benarkah?"

"Ya, dan saya juga akan membuat lahan basah terapung, jadi kolam kami akan menyaring kelebihan nutrien."

"Baiklah, wow. Beritahu saya bagaimana saya boleh membantu. "

Berapa banyak daripada anda yang membaca ini bahkan tahu apa yang dimaksudkan dengan "riparian" (petunjuk: ia berada di sepanjang tebing sungai), atau tahu apa itu lahan basah terapung (petunjuk: pada dasarnya pulau buatan manusia yang menyediakan habitat hidupan liar dan meningkatkan kualiti air)?

Berkat kurikulum sekolah berasaskan darat, bersama dengan program jangkauan dari universiti, pejabat pengembangan dan organisasi pendidikan alam sekitar, kanak-kanak berusia 13 tahun seperti ini dapat bertutur dalam bahasa pemulihan ekologi. Dia melamar hibah dan telah menghitung biaya memindahkan pagar lebih jauh dari sungai dan menstabilkan tanah dengan menanam hutan makanan. Dia datang kepada saya setiap hari, berkongsi kemajuannya dan meminta lebih banyak sastera untuk dibawa pulang. Sekarang neneknya juga belajar tentang permukaan yang tidak kedap dan aliran air ribut. Jurang generasi semakin sempit, dan kebijaksanaan leluhur tanah bekerjasama dengan pemahaman saintifik mengenai cara menguruskan ladang untuk kestabilan ekologi jangka panjang. Ini memberi saya harapan untuk masa depan.

Berpikir tentang pendidikan saya sendiri mengenai pemulihan tanah ladang, saya menyaksikan dan mendokumentasikan perbezaan yang dibuat oleh satu projek penghutanan semula di Brazil, di Instituto Terra. Satu dekad penanaman semula hutan tropis Atlantik pada kawasan yang telah rusak dan tandus telah merangsang ekonomi dan menyegarkan alam sekitar. Aliran yang kering sekarang mengalir lagi, hidupan liar kembali, pelancongan meningkat, dan program pendidikan alam sekitar menarik anak-anak sekolah dan melatih juruteknik pemuliharaan baru dalam ekologi lapangan.

Dengan mempertimbangkan keseimbangan pendapatan dan pemulihan ekologi, keuntungan dapat menyokong pekerjaan itu, tetapi itu tidak semestinya menjadikan kita pelayan tanah yang lebih baik. Sebilangan besar petani yang benar-benar sedar akan tanah saya menghabiskan masa di negara-negara dunia ketiga, di mana mereka belajar bagaimana hidup dengan cara mereka. Mereka kembali dari Peace Corps, perjalanan misi, belajar di luar negara atau WWOOFing. Terlalu bingung dan bingung ketika menghadapi lorong-lorong yang luas di pasar raya Amerika rata-rata, satu pemikiran muncul ke permukaan: Sungguh membazir sumber.

Generasi baru ahli agroekologi enggan mengumpulkan hutang dan membeli mesin besar untuk mengembangkan komoditi. Mereka mengecilkan idea industri pertanian dan memilih untuk menanam tanaman sara hidup di ladang bandar dan kebun masyarakat. Mereka mengalu-alukan keluarga ke dalam CSA mereka, berkongsi alat dan menjadi tuan rumah potluck — tidak jauh berbeza dengan cara datuk dan nenek mereka melakukan sesuatu.

Kembali ke sekolah, pelajar saya membincangkan sebuah artikel berjudul "Sebuah Desa yang Menanam Hujan dan DASnya" dari buku itu, Penuaian Air Hujan untuk Tanah Kering dan Luar oleh Brad Lancaster. Di gurun Rajasthan, Laxman Singh dan organisasi non-tenaganya, Gram Vikas Navyak Mandal Laporiya (GVNML), mendorong idea membentuk tanah untuk memaksimumkan penuaian air hujan. Dia merancang tangki tanah yang sesuai dengan lanskap untuk memperlambat aliran hujan yang jarang dan membiarkannya menghidratkan tanaman, pokok dan haiwan mereka. Masyarakat akhirnya berkumpul untuk menyokong kaedah Singh dan menguatkuasakan peraturan untuk menebang pokok asli. Hukuman itu sesuai dengan jenayah: Menanam pokok lain, menulis permintaan maaf, dan membayar 11 paun gandum. Desa Laporiya yang separa gersang telah hidup dan menjadi model untuk permakultur dan pengawasan tanah, bukan kerana hujan lebih banyak, tetapi kerana penggunaan tanah dan air yang lebih efisien.

Ladang adalah tempat untuk memulihkan ekologi. Apabila sistem berkembang, mereka memberikan lebihan. Apabila keperluan dipenuhi, tenaga disediakan. Persoalannya bukan mengenai keseimbangan. Sekiranya kita memperhatikan sumber daya kita dengan teliti, timbangannya akan disukai oleh semua kehidupan di bumi.

Tags pertanian, persoalan pembakaran, pertanian


Tonton videonya: REVOLUSI PERTANIAN DAN PERINDUSTRIAN (Disember 2021).