Menarik

Baby Jo: Baby No More

Baby Jo: Baby No More


Baby Jo, ayam betina saya, semuanya dewasa.

Saya masih ingat pertama kali saya melihatnya. Dia adalah bola abu-abu sedikit kabur, tidak lebih besar daripada tikus. Dia mengikuti ibunya di sekitar, mengintip terus untuk memastikan Ibu tahu di mana dia berada setiap masa.

Saya tidak senang bertemu dengannya Saya tidak mahu ayam lain, dan saya menghadapi banyak masalah setiap hari untuk mengeluarkan telur dari bawah ayam jantan saya untuk memastikan tidak ada telur yang ditetas. Tetapi ayam betina ini berjaya mencari tempat persembunyian yang tidak dapat ditembusi. Saya tidak tahu di mana dia berada. Saya tahu suatu hari dia akan muncul kembali dengan anak ayam di sisinya. Saya berasa lega apabila ternyata hanya satu.

Sekiranya saya tahu Baby Jo adalah ayam betina, saya sama sekali tidak akan kecewa. Tetapi saya tidak mempunyai cara untuk mengetahui, dan perkara terakhir yang saya perlukan adalah ayam jantan ketiga di halaman saya.

Kami mula memanggilnya Baby Jo dengan segera kerana ibunya adalah salah seorang Jo (Betty Jo, Bobby Jo atau Billie Jo — kami tidak dapat membezakannya), walaupun kami tidak tahu apakah dia Baby Jo atau Baby Joe. Tidak jelas sejak sekian lama bahawa dia memang Baby Jo dan kami cukup bernasib baik kerana memperoleh ayam betina lain untuk kawanan kami.

Baby Jo menghabiskan bahagian pertama hidupnya di bahagian bawah perintah mematuk. Setelah ibunya yang sangat memperhatikan berhenti merawatnya dan membiarkannya menjadi ayam dewasa, ayam betina yang lain mula meletakkannya di tempatnya. Dia dikejar dari banyak makanan yang baru ditemui dan akan dijemput hanya kerana terlalu dekat dengan salah seorang ibu saudaranya.

Tetapi pada suatu hari, Baby Jo bernasib baik. Beberapa ekor ayam betina dan salah satu ayam jantan saya turun dengan cacar burung. Jo yang jatuh sakit kerana sakit dan terpaksa pergi ke hospital. Saya kemudian harus menjauhkannya dari kawanan selama hampir seminggu, dikurung dalam pembawa kucing di bilik tidur saya. Ketika saya akhirnya mengembalikannya ke kumpulan itu, ayam-ayam yang lain menjelaskan bahawa dia sekarang adalah ayam betina yang rendah. Baby Jo akhirnya berada di atas seseorang yang berpangkat.

Walaupun Baby Jo terintegrasi sepenuhnya ke dalam kawanan dan bahkan naik sedikit di tangga sosial, dia masih berbeza dengan burung lain. Dia adalah seekor ayam betina yang berkeras untuk bertengger di pinggir luar kandang setiap malam dan bukannya di dalam tiang roosting seperti kawanan yang lain. Ketika saya pergi ke kandang pada waktu malam untuk menutup burung, saya harus menjemputnya dan memasukkannya ke dalam. Dia membantah protes setiap kali.

Sudah lebih dari setahun, dan Baby Jo sudah dewasa sekarang. Dia jauh lebih besar daripada ibunya dan kedua ibu saudaranya, dan lebih mirip ayahnya, Tuan Molly, daripada ibunya. Dua hari yang lalu, dia akhirnya meletakkan telur pertamanya. Ketika itulah saya tahu anak ayam saya yang kabur benar-benar dewasa.

Tags Audrey Pavia, Baby Jo, ayam, ayam, ayam, ayam, ayam jantan


Tonton videonya: Shawn Mendes - Theres Nothing Holdin Me Back (Disember 2021).