Pelbagai

Amerika Kehilangan Tanah Ladang

Amerika Kehilangan Tanah Ladang



Ladang di seluruh A.S. diubah untuk pembangunan dan penggunaan komersial, menyebabkan tanah ladang berkurang lebih dari 4 juta ekar antara tahun 2002 dan 2007.

Menurut data yang baru-baru ini dikeluarkan oleh National Resource Conservation Service, tanah pertanian A.S. berkurang dengan kadar yang membimbangkan.

Inventori Sumber Nasional 2007, yang mengesan dan mendokumentasikan keadaan dan tren sumber semula jadi negara, menunjukkan bahawa 4,080,300 ekar tanah ladang aktif (kira-kira sama dengan Massachusetts) diubah untuk pembangunan dan penggunaan komersial antara tahun 2002 dan 2007. Angka ini ditambahkan ke lebih dari 41 juta ekar tanah ladang, hutan dan tanah luar bandar lain yang telah dibangunkan sejak NRI pertama kali dijalankan pada tahun 1982.

Walaupun NRI hanya melihat perlindungan tanah dan penggunaan tanah ketika mengumpulkan datanya, Banci Pertanian 2007 menunjukkan bahawa jumlah ladang kecil meningkat sebanyak 1 persen dalam jangka waktu ini (2002 hingga 2007).

"Sangat menggembirakan untuk melihat pertumbuhan di ladang kecil," kata Jennifer Dempsey, pengarah program untuk Pusat Maklumat Farmland, rakan NRCS. "Untuk memiliki lebih banyak ladang kecil yang beroperasi, perniagaan itu dapat berkembang dan kita dapat memulihkan sebahagian pertanian pertengahan."

Tanah pertanian utama, yang boleh merangkumi tanah berhutan tetapi mengandungi tanah dan air yang sesuai untuk menghasilkan tanaman, telah mengalami kerugian besar menurut Laporan Ringkasan NRI, dengan penurunan 13.773.400 ekar dari tahun 1982 hingga 2007. Setiap negeri kehilangan tanah pertanian utama dalam jangka masa ini . Negeri yang kehilangan kawasan seluas terbesar adalah Texas (1.5 juta ekar), Ohio (796,000 ekar), North Carolina (766,000 ekar), California (616,000 ekar) dan Georgia (566,000 ekar). Data yang lebih spesifik mengenai anggaran peringkat negeri akan dikeluarkan kepada umum dalam beberapa minggu mendatang, menurut American Farmland Trust.

Memelihara baki ladang adalah keutamaan utama bagi USDA.

"Salah satu elemen yang diteliti dalam penilaian adalah kemampuan dan batasan sumber semula jadi negara, seperti tanah pertanian, untuk memenuhi permintaan makanan dan serat dan bahan bakar semasa dan masa depan," kata jurucakap USDA, Caleb Weaver.

Menurut Dempsey, melihat daya maju pertanian tanah adalah salah satu cara negara dapat melindungi tanah pertanian dan sumber semula jadi mereka.

"Saya melihatnya sebagai pertumbuhan perniagaan di seluruh negara," katanya. "Jika tanah itu diusahakan dan menghasilkan pendapatan, maka lahan tersebut kurang rentan terhadap pembangunan."

USDA melaksanakan sejumlah program perlindungan sumber dan bantuan pemuliharaan, termasuk Program Insentif Transisi yang baru. Program ini dilancarkan minggu lalu di bawah Rang Undang-Undang Ladang 2008 untuk membantu pesara pemilik atau pengusaha ladang yang menukar tanah mereka kepada petani baru atau kurang bernasib baik.

Di tingkat lokal, warga yang prihatin dengan penurunan lahan pertanian di seluruh negara dapat terlibat dengan perencanaan masyarakat untuk memastikan rancangan pembangunan mendukung usaha pertanian lokal, kata Dempsey. Dia juga mengesyorkan menyokong ladang tempatan untuk membantu mereka menjana pendapatan.

Untuk melihat Laporan Ringkasan NRI 2007 yang lengkap, lawati laman web NRCS. Hantarkan komen, pertanyaan atau masalah mengenai data ke [email protected] atau hubungi Pusat Maklumat Farmland di 800-370-4879.


Tonton videonya: How poor people survive in the USA. DW Documentary (Oktober 2021).