Menarik

Kambing Alpine

Kambing Alpine

Gunakan: Alpine unggul sebagai haiwan tenusu dalam operasi komersial dan di ladang kecil, menghasilkan susu dalam jumlah yang tinggi dalam tempoh penyusuan yang panjang. Susu mereka mempunyai kandungan protein dan lemak butterfat yang baik, sesuai dengan pengeluaran keju. Disifatkan sebagai ramah dan ingin tahu oleh penjaga mereka, kambing ini dapat membuat binatang peliharaan yang hebat, menunjukkan haiwan, dan pemakan sikat. Wethers terlatih boleh berfungsi sebagai haiwan pekal yang kuat.

Sejarah: Seperti namanya, kambing Alpine yang indah itu berakar di pergunungan Alpen, yang paling terkenal di pegunungan Eropah. Masih merupakan baka yang paling popular di Perancis dan tersebar di sana, kambing ini juga dikenali sebagai French Alpines. Pemilihan selama bertahun-tahun tertumpu pada ukuran dan produksi, bukan warna atau corak umum seperti tampilan Toggenburg dan Oberhasli: oleh itu, baka ini mengembangkan pelbagai warna dan corak yang menarik. Pelayaran awal mengangkut kambing-kambing ini dengan susu dan daging, melepaskan beberapa haiwan di pulau-pulau di sepanjang laluan mereka. Alpines pertama kali muncul di A.S. pada tahun 1922, ketika Dr. Charles P. DeLangle dan yang lain mengimport kawanan pertama yang didokumentasikan, yang terdiri dari 18 dolar dan 3 dolar, dari Perancis. Menurut Alpines International Breed Club, kawanan itu melakukan perjalanan dari Paris dengan kapal uap ke Cuba, di mana mereka melalui karantina, dan kemudian ke New Orleans sebelum meneruskan perjalanan dengan kereta api ke California. Salah satu haiwan yang dapat disesuaikan dan dilalui dengan baik ini nampaknya hidup 11 tahun lagi.

Pembentukan: Baka kambing bersaiz sederhana hingga besar, Alpines memamerkan pelbagai warna dan kombinasi warna yang indah dengan nama Perancis yang canggih dan deskriptif seperti Chamoisee dan Cou Noir. Corak Chamoisee terdiri daripada teluk coklat hingga kaya dengan titik hitam dan jalur punggung. Seekor kambing dengan corak warna Cou Noir, yang bermaksud "leher hitam," mempunyai tempat depan hitam dan belakang belakang berwarna putih. Orang dewasa mesti berdiri tidak kurang dari 30 inci di layu dan beratnya tidak kurang dari 135 paun; lelaki dewasa, tidak kurang dari 34 inci dan 170 paun. Baka ini mempunyai wajah lurus, rambut pendek hingga sederhana, dan telinga tegak yang memberikan ekspresi yang sangat waspada. Bucks sering mempunyai rambut panjang di sepanjang tulang belakang dan janggut yang jelas. Piawai baka American Dairy Goat Association membezakan warna / tanda hidung Rom, putih tulen, dan Toggenburg.

Pertimbangan / Catatan Khas: Alpine tahan lasak, tangkas, produktif, dan mudah disesuaikan dengan pelbagai iklim. Seperti baka kambing lain, mereka memiliki bakat untuk melarikan diri, jadi pagar yang kuat adalah suatu keharusan. Memandangkan warna mereka yang menarik, keluaran susu, dan pilihan yang mesra, tidak menghairankan bahawa mereka adalah baka kedua yang paling popular di A.S.


Tonton videonya: Demi Seonggok Garam, Kambing Ini Panjat Bendungan Dengan Kemiringan Hampir 90 Derajat (Oktober 2021).