Menarik

A Farmer's Take On The Netflix Docu-Series Dimasak

A Farmer's Take On The Netflix Docu-Series Dimasak

Selama bertahun-tahun, kami melihat banyak novel terlaris yang disesuaikan dengan filem—Permainan kelaparan, Harry Potter, Bilik, dan lain-lain — tetapi jarang sekali kita tidak menjadikan fiksyen terlaris menjadi dokumentari. Oleh itu, ketika Netflix mengumumkan siri docu baru Dimasak, Saya teruja melihat buku terbaru Michael Pollan yang diadaptasi dalam sebuah pertunjukan, tetapi juga tertarik dengan bagaimana para pencipta akan menafsirkan pandangan mendalam Pollan mengenai penyediaan makanan ke dalam sebuah dokumentari pendek empat bahagian.

Sekiranya anda tidak pernah membaca Dimasak, kesimpulan utama anda mungkin mereka melakukannya dengan tergesa-gesa. Tetapi jika anda seorang petani kecil, dan terutama sekali yang pernah membaca buku, anda mungkin melihatnya secara berbeza. Ringkasan tafsiran anda mungkin "indah."

Rancangan ini mengikuti premis yang sama dengan buku: Ini mengambil empat elemen asas - Api, Air, Udara dan Bumi - dan mengubah masing-masing menjadi episod bagaimana ia berkaitan dengan memasak. Dalam "Api" misalnya, Pollan membincangkan peranan memasak oleh api terhadap evolusi manusia, traditio dan, masyarakat.

"Ketika kita belajar memasak adalah ketika kita menjadi benar-benar manusia" katanya, memperkenalkan episod itu.

Episod seterusnya, "Air," melihat penggunaan periuk tanah liat kami, pentingnya penemuannya, dan hubungan umum kami, dan agak tragis, terputus dengan penyediaan makanan. Pollan membuat pembuatan roti di "Air", dan juga, menjadi intoleransi gluten dan bagaimana mungkin lebih sedikit orang yang menderita penderitaan ini jika gluten yang kita makan melihat penapaian yang tepat. Siri ini menggali lebih lanjut ke dalam fermentasi di "Bumi" dengan melihat pembuatan keju, kimchi, bir dan sebagainya - dan mikrobiologi yang elegan di belakangnya.

Memang diakui banyak untuk sebuah dokumentari pendek dan kadang-kadang timbul perasaan sesak seperti perenggan terakhir. Tetapi sebarang penyesuaian skrin buku sangat banyak. Jarang sekali filem melakukan buku ini dengan adil. Dalam siri ini, misalnya, anda menemui beberapa watak dari buku ini tetapi tidak semuanya. Anda menyentuh beberapa idea, tetapi tidak semuanya. Terdapat kompromi yang mesti dilakukan dalam menterjemahkan buku ke skrin - idea yang tidak boleh anda muatkan dalam filem. Untuk itu, rancangan, filem dan dokumentari tidak boleh dianggap sebagai alternatif kepada karya yang memberi inspirasi kepada mereka. Atau dengan cara lain, Dimasak siri ini bukan pengganti untuk Dimasak buku. Sebaliknya, ia adalah usaha yang baik dan baik, dan petani mungkin menganggap pekerjaan mereka bernilai.

Mengapa petani?

Sukar untuk mengabaikan pertanian di sini. Ya, banyak ladang dan petani dikunjungi sepanjang siri ini, tetapi hubungan makanan dengan pertanian lebih mendalam daripada itu. Dimasak adalah ladang ke meja, ladang ke kilang, kilang ke kilang, sebelum bertani, sesudahnya, sekaligus. Dalam episod "Api", anda tidak hanya mendapat perayaan kerakusan khas yang dibakar oleh barbeku yang sering dikhianati seperti di televisyen. Anda melihat konteks sejarahnya dan penting bagi masyarakat. Anda melihat dari mana babi itu berasal, dari mana mereka pergi, dan bagaimana tindakan memasaknya menyatukan masyarakat - dan bangsa dan etnik - bersama.

Ini selalu memperkaya apa yang anda lakukan untuk memiliki pemahaman budaya tentang kerajinan anda - pertanian tidak berbeza. Untuk tujuan itu, Dimasak siri ini menawarkan perspektif yang unik dan luas bukan hanya pada masakan atau pertanian, tetapi juga makanan secara keseluruhan. Sekiranya kemudian menimbulkan hasrat untuk menggali lebih dalam, ada sebuah buku untuk membantu memuaskan rasa ingin tahu itu - untuk memberi anda penerangan yang lebih cerah dari apa yang akhirnya kita lakukan sebagai petani: buat bahan mentah untuk tindakan kuno dan pengikat masyarakat yang memasak. Tetapi tentu saja, jika musim sibuk dan anda hanya memerlukan persembahan yang bagus untuk ditonton, Dimasak boleh juga melakukannya.

Cantiknya.


Tonton videonya: Hidden Secrets On The Farm (Oktober 2021).