Koleksi

Sehari Kambing

Sehari Kambing


Foto oleh Audrey Pavia

Berikut adalah kambing yang saya temui dalam kenaikan pada hujung minggu ini, sukar untuk mengurangkan kebakaran.

Cuaca yang indah pada hari Sabtu menjadikannya hari yang tepat untuk mendaki berhampiran pantai.

Saya memilih untuk memulakan di taman kecil di puncak bukit yang menghadap Pantai Laguna, California, sebuah bandar peranginan kira-kira 40 batu dari tempat saya tinggal. Taman ini mempunyai meja piknik dan halaman permainan, dan kepala jejak yang menuju menuruni bukit ke taman belantara serantau.

Semasa saya mengembara melalui gaung di bawah taman, saya fikir saya terdengar bunyi ruminansia. Di sini, di kawasan peranginan ini, tempat kediaman dikemas rapat kerana harga harta tanah yang tinggi, nampaknya mustahil saya akan mendengar ternakan. Saya fikir saya membayangkannya - atau jadi saya fikir.

Setelah mendaki selama satu jam, saya menoleh dan kembali ke trailhead dan duduk di salah satu meja berkelah. Pemandangannya sungguh menakjubkan. Bukit-bukit di bawahnya dipenuhi dengan rumah-rumah yang unik, dan tepat di seberang mereka, Pasifik biru berkilauan di bawah sinar matahari.

Dan kemudian saya mendengarnya lagi - berdarah. Kali ini saya tahu saya tidak membayangkannya. Saya berdiri dan melihat ke bawah bukit di bawah saya. Ratusan kambing Alpine sedang merumput di chaparral di sepanjang lereng.

Ketika itulah saya teringat pada Projek Pengurusan Tumbuhan Kambing, program pemadaman api yang dimulakan di Pantai Laguna pada awal tahun 1990-an. Dihalau oleh api yang melanda komuniti berbukit dan memusnahkan 441 kediaman, Projek Pengurusan Vegetasi Kambing menempatkan ratusan kambing Alpine berfungsi, menjadikan lereng bukit itu bersih dari sikat kering.

Saya berusaha melihat kambing melalui kaktus. Saya bahkan menuruni bukit untuk melihat mereka dengan lebih baik. Kemudian, penggembala kambing itu muncul dan mula mendorong kambing ke puncak bukit, berhampiran jejak. Dia melakukan ini dengan menggerakkan pagar mudah alih yang berisi kambing, mendorongnya ke arah yang diinginkannya.

Dalam beberapa minit, kambing-kambing Alpine berada dalam jarak beberapa kaki dari saya, dengan suara bising mengunyah sikat kering yang tumbuh di mana-mana. Tersebar di antara kaktus dan sagebrush, mereka saling berteluk, melompat di atas semak dan saling memanggil, sambil mengunyah tanaman mati.

Saya menghabiskan waktu sejam menonton kambing makan dan melihat pemandangan yang menakjubkan di belakang mereka ketika matahari turun di langit dan menghampiri lautan. Yang mantap crunch, crunch, crunch rahang mereka menenangkan; itu membuatkan saya ingin berbaring di kotoran dan tidur.

Semasa saya pergi mendaki pagi itu, saya tidak tahu saya akan dilayan dengan pemandangan yang begitu indah. Ia menjadikan hari yang indah menjadi lebih baik.

Tags Audrey Pavia, projek pengurusan tumbuh-tumbuhan kambing, kambing, pantai laguna, lautan pasifik


Tonton videonya: Melawat kandang kambing. sehari sebelum Hari Raya Haji (Disember 2021).