Maklumat

5 Teknik Pengairan Pasif Yang Membuat Penyiraman Lebih Mudah

5 Teknik Pengairan Pasif Yang Membuat Penyiraman Lebih Mudah

FOTO: Amy Stross

Menyiram kebun belakang boleh membebani selang, tetapi berkebun berskala kecil tidak selalu menjamin sistem pengairan sepenuhnya yang terdapat di ladang. Apabila musim panas bermula, sangat penting untuk memastikan tanah kebun sentiasa lembap. Sama seperti anda mesti tetap terhidrasi untuk mengatasi kesan cahaya matahari yang begitu kuat, begitu juga dengan tanaman anda yang halus. Persoalan besarnya adalah bagaimana menjaga agar tanah dan tanaman sentiasa terhidrat tanpa perlu menghabiskan sepanjang hari untuk menyiram.

Sebelum memasang sistem pengairan, cari cara untuk meminimumkan memerlukan untuk pengairan, kerana sistem yang lebih kecil dan kurang rumit dapat menjimatkan masa dan perbelanjaan. Mulsa adalah pilihan yang jelas dan penting, bukan hanya untuk meminimumkan keperluan pengairan, tetapi juga untuk melindungi organisma tanah yang bermanfaat yang memerlukan tanah yang sejuk dan lembap untuk membantu menjaga kesihatan tanaman. Di lokasi geografi dengan sinar matahari yang kuat dan musim kemarau, mulsa dalam dapat membantu mengurangkan sistem pengairan yang rumit.

Teknik pengairan pasif ini menggunakan kontur bumi dan bahan kreatif lain membantu mengurangkan masa penyiraman. Sebagai bonus, mereka juga dapat mengurangkan kos.

1. Swales

Sejumlah teknik memanfaatkan kontur ketinggian daratan untuk menangkap dan menahan air hujan dan kesuburan secara pasif di lokasi. Salah satu teknik seperti yang digunakan dalam sistem permakultur adalah swale, yang merupakan parit yang digali di sepanjang garis kontur dengan tanah yang digiling di sisi bukit untuk membentuk batang penanaman. Teknik ini boleh digunakan pada tanah yang landai dengan perlahan atau bahkan tanah yang sepertinya tidak memiliki kemiringan sama sekali kerana garis kontur dapat dijumpai pada semua jenis harta tanah. Swales boleh berfungsi dengan baik pada sifat berskala besar atau kecil. Di halaman saya, swale menjadi asas untuk pemandangan yang boleh dimakan di halaman depan yang indah.

2. Berkebun Kontur

Berkebun kontur adalah teknik serupa yang merangkumi meletakkan tempat tidur penanaman atau tempat tidur yang tinggi di sepanjang kontur tanpa parit pembengkakan yang jelas. Berkebun kontur dapat memaksimumkan penggunaan air hujan: melambatkannya, mengurangkan hakisan dan menyerap nutrien berharga yang sebaliknya akan hilang.

3. Periksa Teras Log

Periksa log teras adalah satu lagi penyelesaian kontur kos rendah yang menggunakan bahan yang terdapat di lokasi untuk memperlahankan air hujan di lereng. Untuk membuat teras log periksa, taruhan ditumbuk ke tanah setiap beberapa kaki di sepanjang garis kontur, dan cabang-cabang diletakkan di sisi atas tiang untuk membentuk teras penanaman yang rata. Kemudian diisi dengan tanah dan bahan organik yang sesuai secara tempatan.

4. Berkebun Hujan

Taman hujan juga dapat mengumpulkan air hujan secara pasif. Taman hujan adalah kemurungan dangkal berbentuk mangkuk di tanah. Ketika berada di atas bukit dari kebun, taman hujan dapat menangkap air hujan dari atap atau teras dan mengairi tanaman secara pasif di bawahnya. Anda juga boleh menanam tanaman yang boleh dimakan di taman hujan!

5. Tong Hujan Dibuat Berguna

Tong hujan yang menangkap air hujan dari bumbung sering dipromosikan sebagai alternatif yang mesra alam untuk menggunakan air perbandaran untuk pengairan. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa kemungkinan masalah dengan anggapan ini. Pertama, tong hujan bersaiz standard menangkap peratusan hujan yang sangat memilukan dan dapat mengisi dalam 5 minit semasa kejadian hujan lebat. Ini bermakna sebahagian besar hujan dari bumbung hilang, baik dengan kembali ke longkang ribut atau dengan terlalu banyak tanah di sekitar tong hujan jika larutan limpahan tidak diletakkan dengan betul.

Masalah lain dengan tong hujan adalah bahawa air yang tidak bertekanan menjadikan pengairan dengan tangan adalah proses yang aktif, bukannya pasif, memakan masa. Saya tidak akan lupa betapa bangganya saya ketika memasang tong hujan pertama saya, hanya untuk memaki hamunnya pada akhir musim panas setelah berjam-jam membawa penyiram saya berulang-alik antara tong dan taman. Terdapat beberapa pam tong hujan di pasaran hari ini untuk memberi tekanan kepada air, tetapi setakat ini saya tidak menjumpai alat yang berfungsi dengan baik dan dibina untuk tahan lama.

Untuk menjadikan tong hujan saya lebih berguna, saya menyambungkan paip limpahan dari tong ke taman hujan. Ini membolehkan limpahan air, yang merupakan sebahagian besar air atap, untuk mengairi kebun bawah saya secara pasif tanpa banyak kerja dari saya. Saya masih boleh menggunakan air di tong untuk menyiram tanaman pasu saya dengan tin penyiram, tetapi saya juga dapat membuka tangkai tong hujan saya pada hari kering dan membiarkan air itu mengairi kebun hujan, dan dengan proksi, tanaman saya .

Memasukkan beberapa teknik pengairan pasif ini ke dalam reka bentuk kebun belakang rumah anda mungkin yang anda perlukan untuk memastikan kebun anda berjaya diairi. Paling tidak, mereka dapat membantu mengurangkan ukuran dan kerumitan sistem pengairan.

Pengairan Drip Sandaran

Adalah keputusan yang bijak untuk mendapatkan cadangan penyelesaian pengairan anda, kerana ada kalanya mulsa dan pengairan pasif tidak mencukupi. Dalam kes ini, sistem pengairan titisan mungkin sesuai untuk kebun anda. Sistem jenis ini menghantar air secara langsung ke akar tanaman melalui sistem tiub, injap dan pemancar.

Menyiram akar secara langsung mengurangkan penyejatan, seterusnya meminimumkan jumlah air yang diperlukan untuk mengairi. (Ia cekap!) Kerana sistem mengelakkan penyiraman daun tanaman, sistem ini juga meminimumkan potensi penyakit.

Terdapat banyak syarikat pengairan titisan yang dapat merancang sistem yang paling sesuai untuk keadaan anda, tetapi anda juga dapat menemui alat pemula DIY yang merangkumi semua komponen yang diperlukan untuk memulakannya sendiri.

Pastikan letakkan pemancar dan tiub di antara tanaman untuk mendorong akar tumbuh ke luar ke arah sumber air, menguatkannya dan menjadikan tanaman lebih tahan. Sebaliknya, menjalankan tabung di sepanjang batang tanaman akan mendorong akar menjadi malas.

Menyiram kebun belakang melalui teknik pengairan pasif akan mengurangkan biaya dan usaha, sementara pengairan tetes dapat menjadi cadangan yang efisien yang menjadikan penyiraman dari sumber perbandaran lebih efisien.

Apa jenis penyelesaian pengairan yang anda gunakan di kebun belakang anda?


Tonton videonya: Cara cepat menyiram bawang merah disawah - #JN #Bawangmerah #PetaniBM (Oktober 2021).